October 30, 2014

Just in case my husband read this blog..

... your wifey is craving.. salted caramel cupcakes. Red matte lipstick. Black eyeliner. Colorful ramekins. The Silkworm. the end.

#edisibanyakmau :)))

October 16, 2014

Perks of Being a Mother

Karena saya sedang banyak banget kerjaan, akhirnya bapaknya Zafran dipanggil pulang ke rumah (saya dan suami saat ini long distance) supaya bisa nemenin Zafran tidur (bisa siiih kerja sambil nemenin Zafran, tapi percayalah memandangi bayi tidur menyebabkan kantuk berat) dan saya bisa lembur kerja. Jam tujuh bapaknya sudah di rumah, dan Zafran juga sudah tidur. Akhirnya saya memutuskan untuk tidur dulu dan bangun jam sepuluh malam untuk bekerja seperti yang selalu saya lakukan apabila hendak lembur SEBELUM melahirkan.

Apa yang terjadi..

Jam sepuluh dibangunkan suami.. Zafran masih lelap dan suami sudah tidur. Belum pumping ASI dari jam lima sore. Akhirnya pumping dulu sampai jam 11 kurang seperempat. Beres-beres, masukin ke freezer dulu juga.

Turun ke dapur, aduh banyak sekali botol Zafran yang masih kotor. Akhirnya cuci steril dulu sampai jam setengah 12 malam.

Jam setengah 12 malam masak bubur buat makan Zafran besok. Gampil lah pakai slow cooker, lima belas menit selesai.

Jam 12 kurang 15, siap-siap buka laptop, baru aja laptop nyala, Zafran kebangun terus nangis sedih entah kenapa. Nggak berhasil dipuk-puk dan dibikin tidur sama bapaknya. Akhirnya harus ngelonin anak bayik dulu kurang lebih setengah jam sampai pulas lagi.

Setengah 1 pagi.. baru mulai siap-siap kerja. Damn, flash disk ketinggalan di kantor doooong... Batal kerja, batal kerja, batal kerja..


Well, you can't always get what you want... *kerukupan sama anak bayik akhirnya*

October 13, 2014

Mom's Fatique and Me-Time

Setelah jadi seorang ibu, saya baru menyadari yang namanya kelelahan itu pasti tak terelakan. Sebelum jadi ibu sering sih saya dengar, "Jadi ibu itu capek" atau "Jadi ibu itu harus bangun paling pagi dan tidur paling malam". Atau "Jadi ibu itu kepentingannya ditaruh di peringkat paling bawah".

Setelah jadi ibu, beneran lho saya merasa kondisi saya ngga pernah se-100 % kembali seperti sedia kala. Sempet baca sharing teman-teman yang lainnya dan beberapa ada yang bilang kalau sebenarnya kondisi kita sudah kembali, cuma karena beban physically dan emotionally bertambah, ya kita ngerasa terus capek aja gitu rasanya.

Kalau dibandingkan waktu Zafran newborn, tentunya tingkat kelelahannya sudah sangat berkurang ya. Saya ngga tau apa ini dialami oleh setiap ibu, atau kadarnya berbeda-beda di setiap ibu dan anak, tapi saya merasakan hingga Zafran berusia 3 bulan, saya nggak pernah tidur nyenyak lebih dari dua jam setiap malamnya. I am that tired. Belum lagi agenda nangis Zafran yang rutin dimulai dari jam 5 sore hingga jam 9 malam, ntah kenapa, kolik atau bukan saya nggak tau, yang pasti selama empat jam itu Zafran benar-benar harus digendong terus-terusan. Zafran 8 bulan ini sudah termasuk menyenangkan kok, sudah tidur sepanjang malam, hanya menyusu 2 - 3 kali saja. Tapi tetap saja sih ada suatu saat dimana saya bangun pagi dengan mood yang berantakan karena capek di kantor, pulang malam, masih harus cuci botol, masak MPASI dan pumping ASI. Ada aja lho saat-saat seperti itu. Jatuhnya kesal sama Zaf dan sumbu kesabaran saya yang pendek banget.

Makanya menurut saya seorang ibu itu butuh sekali me-time. Yang nggak belibet bangetlah kalo buat saya, weekend waktu ada suami, suami kasih saya waktu tidur siang dua jam aja saya udah bahagia. Untuk ibu bekerja, secretly saya rasa ke kantor juga merupakan me-time, iya nggak? Me-time berarti saya ibu yang jahat? Saya ngga tau sih kalo soal itu, setiap keluarga punya persepsi masing-masing ya, untunglah keluarga saya memiliki satu visi dengan me-time itu.

Yang pasti sih happy mom happy kid ya! Mudah-mudahan setiap ibu bisa berbahagia dengan caranya masing-masing yah.. :)

MPASI 8 bulan : GMM dan GTM

Waktu pertama kali baca tentang GTM (Gerakan Tutup Mulut) dan GMM (Gerakan Melepeh Makanan) ini nggak kepikiran banget Zafran bakal kayak gini, secara dari enam bulan dia kalo makan anteng-anteng aja sih walo waktunya lama. Eh, ternyata mulai 8 bulan dia suka banget tutup mulut rapat-rapat sambil geleng-geleng kepala. Kalo kita terus paksa-paksa, tangannya bakal naik untuk menepis sendok yang kita sodorkan. Kalau di kasus saya, untungnya hal ini ngga berlaku untuk segala jenis buah. Yang ditepis oleh Zafran cuma makanan pokok berupa nasi lauk pauk aja. Kentang masih mau sedikiiiit. Roti lumayan lah.

Eh, ternyata ketika minggu-minggu penuh siksaan itu lumayan membaik, muncul gigi bawah pertama Zafran. Ternyata mungkin kemarin-kemarin itu Zaf sakit gigi ya, jadi nggak enak makan apa-apa. Ya pantes aja sih, wong orang gede aja kalo lagi sakit gigi males makan kan ya? Pantes kalo lagi teething, freezable teether-nya abis banget digigitin. Terus kalo lagi disodorin botol minuman dingin, digigit-gigit botolnya penuh semangat. Seneng kali ya adem-adem gitu.

Jenis makanan yang baru apa ya? Zafran udah dikasih ayam giling (kadang suka kadang enggak), ikan gindara (baru sekali dan waktu itu suka, mudah-mudahan seterusnya juga suka), yoghurt (suka banget, apalagi kalo dicampur sama buah), agar-agar (waktu buat agar-agar ini Zafran lagi mogok makan berat, jadi gagal deh, harus dicobain lagi nanti), tomat (dibuat puree dicampur bubur ikan, enak deh), mangga harum manis (SUKA! SUKA BANGET! Sampai mangap-mangap terus. :D) dan daging sapi dalam bentuk kaldu (kalo dagingnya sih belum dikasih. Tunggu sembilan bulan kali ya). Udah dikasih keju, unsalted butter dan UHT (sebagai campuran masakan) juga. Oh, sama kuning telur. Dari ayam apa aja yang ada, hehe.. males abisnya cari ayam kampung. Insya Allah gapapa kok, so far dikasih kuning telurnya cuma seminggu sekali, soalnya pernah baca kolesterolnya cukup tinggi.

Sekarang Zaf udah ngga pernah disaring juga makanannya. Alhamdulillah berkurang satu kerempongan. Tutup mulut udah jarang, cuma masalah ngemutnya itu lho. Melepeh sih so far jarang banget. Ada yang bilang kalo diemut disuapin air putih aja, eeeeh.. hasilnya air putihnya ikut diemut lho! Beneran! Bzzzz..

Tantangan selanjutnya adalah pingin buat masakan yang beraneka ragam! Saya akuin ini susah banget buat saya yang bekerja, karena ngga ada waktunya kadang-kadang. Kadang bisa bela-belain bangun lebih pagi untuk bikin yang rada macem-macem, tapi kalo lagi sibuk jatuhnya bubur lagi dan bubur lagi. Alternatifnya sih akhirnya abis-abisan aja pas weekend, bikin menu yang beda-beda dan menurut saya rada aneh-aneh. Banyak nyontek ke blognya teh Nessa, dan banyak nanya pertanyaan-pertanyaan bodoh juga, untung orangnya sabar banget (mudah-mudahan dibalas sama Allah SWT, amin YRA). In the end, mungkin saya ngga bisa sehebat teh Nessa atau Astri Nugraha, but I surely do my best for my son. Zafraaaan, tunggu mamah pulang ya sayaaang :-*