May 13, 2014

Peralatan si Mama Perah

Untuk pumping story bisa dibaca disini.

Waktu salah satu teman saya mengetahui betapa banyak peralatan untuk mamah perah seperti saya, dia terkaget-kaget juga saking banyaknya. Hehe.. ya kalo dibanding ibu rumah tangga yang bisa menyusui anaknya langsung sih, lumayan juga "investasi" yang dikeluarkan untuk menyukseskan ASI ekslusif ini. Tapi ya seperti kata suami saya, uang mah bisa dicari, dan seperti kata kakeknya Charlie di Charlie and The Chocolate Factory, uang dicetak setiap saat (walaupun ngga tau nyetaknya buat siapa juga keles =p) maka suami dan saya ngga setengah-setengah belanja untuk peralatan perah memerah ini. Eh tapi sesuai budget juga kali ya.

Breast pump
Sejauh ini cuma pakai merk Medela aja, karena dari awal dipinjemin Medela Harmony sama teman, dan langsung enakeun aja. Waktu suami memutuskan untuk membelikan breast pump elektrik, saya langsung memutuskan akan membeli Medela juga. Akhirnya pilihan jatuh ke Medela Swing, yang masih terjangkau oleh saya. Ingin hati membeli Medela Freestyle apa daya saldo tak sampai ha ha ha.. Sebenarnya untuk tarikan lebih enak Harmony, tapi kan lama-lama pegel juga ya.. Saya juga masih pakai yang Harmony untuk jaga-jaga kalau mati lampu. Sebenarnya Swing bisa pakai baterai sih, cuma sampai saat ini belum saya coba.
O ya, ada yang bilang lebih enak pakai teknik marmet (memerah dengan tangan) dan hasilnya juga lebih banyak, kalau saya pribadi sih ngga bisa =p

Sebagian peralatan mamah perah yang dibawa ke kantor

Botol kaca dan plastik ASIP untuk penyimpanan.
Saya pakai botol ex UC tutup plastik, botol kaca khusus ASIP tutup karet dan plastik ASIP. Semuanya lah komplit.

Label
Itu namanya apa ya, label harga gitu.. untuk melabeli tanggal perah ASI.

Blue Ice
Agar ASIP didalam cooler bag yang saya bawa dari kantor tetap dingin. Tapi kalo di kantor ASIP saya masukin ke chiller sih, sengaja ngga di freezer karena takut dibawa ke rumah malah mencair. Jadi masukin ke chiller dulu, sampai rumah baru deh pindah ke freezer.

Cooler bag
Untuk membawa ASIP dari kantor ke rumah. Ngga tau merk apa ini yang saya pakai, dibelikan suami di ACE Hardware.

Apron Menyusui
Karena ngga ada ruangan laktasi yang memadai di kantor, jadilah memerah di ruangan arsip. Gimana kalau ada orang? Ya ditutupi apron dong! Awalnya emang kagok sik, cuma lama kelamaan handal juga memerah dibalik apron.

Tissue basah dan hand sanitizer
Buat elap-elap tangan sebelum dan sesudah memompa. O ya, di kantor saya ngga cuci steril pompa to be truth, karena waktu terbatas. Akhirnya saya rendam air panas saja peralatan pompanya, hingga sekarang sih Zafran baik-baik aja. Mudah-mudahan untuk seterusnya juga gitu. Baru sampai rumah semua peralatan itu saya cuci steril.

Botol dot/ cup feeder/ sendok untuk media pemberian ASIP
Dulu awalnya Zaf disendoki, cuma setelah konsumsi ASIPnya makin banyak hands down deh, ngga kuat karena pegel dan rewelnya. Akhirnya pakai botol dot. Saya sih pakai Dr. Brown's yang katanya natural flow untuk mencegah bingung puting. Yah, walaupun akhirnya Zaf bingung puting juga, (btw, katanya hanya sebesar 20% saja bayi yang bingung puting, 80% sisanya aman sentosa) saya tetap beli yang ini, takut kalau kebanyakan jenis dot Zaf  jadi bingung dan rewel ngga mau minum. Dr. Brown's juga katanya mengurangi resiko tersedak, kolik dan kembung karena ada vent systemnya. Zaf sih jarang tersedak dan kembung, tapi bukannya ngga pernah ya. Enaknya lagi mulut botol Dr. Brown's yang standard neck ini nge-klop sama breast pump Medela, jadi kalau misalnya hasil perahan yang fresh mau langsung diberikan Zafran, tinggal pasang deh botol ini ke pompa ASInya!
Saya juga pernah mencoba memberikan ASIP menggunakan cup feeder.... yang sukses ditolak oleh Zafran dengan air mata terurai T__T

Zafran pakai yang biru 120 ml :)
Freezer
Dari awal udah naksir Samsung Cool Pack yang katanya freezernya bisa tahan 10 jam ngga mencair kalau mati lampu. Alhamdulilah ada rejekinya, dan udah terbukti waktu PLN mati listrik selama 9 jam kemarin, ASIPnya ngga mencair. Selain itu juga saya sewa deep freezer karena mau beli rada-rada sayang karena ngga bakal kepake abis ASI ekslusif selesai.

Untuk mengeringkan dan mensterilkan botol dan peralatan pumping. Biasanya saya rebus botol dan spare part breast pump pada awal pemakaian, untuk selanjutnya saya cuma cuci dan masukin ke dish dryer ini, jadi ngga pake rebus-rebus lagi. Tapi baca-baca pengalaman ibu-ibu lain, ada yang rebus dulu juga baru masukin ke dish dryer ini. Huwooo... ngga bisa kalau kayak gitu, keburu pingsan saya capek, hehe.. 

Bottle Warmer
Sebenernya dipinjemin warmer sama temen, cuma sampai saat ini ngga pernah kepake karena lebih suka menghangatkan ASIP dengan cara dicelupin ke mangkuk/gelas air hangat.

Sikat Botol dan Cairan Pencuci Botol Bayi
Standar lah ya ini mah buat cuci botol. Untuk sabunnya kadang saya pakai Sleek, kadang pakai Cussons Baby, tergantung mana yang promo *emakirit* :))))

Breast pad
Kalau lagi mompa di kantor kan suka netes-netes dari PD satunya, apalagi kalau abis LDR, makanya breast pad ini sangat berguna untuk menghindari rembesan. Saya pakai Avent Washable Pad dan Pigeon Disposable Pad. So far suka banget yang Avent ini, bahannya lembut, gampang dicuci dan gampang kering.

Apalagi ya.. sejauh ini sih itu aja, nanti kalau ada yang inget ditambah-tambah lagi deh :)

10 comments:

  1. Mbak..kl lg pumping gt aq dlu dkasi tau teman PD yg satu dpasangin breast shield..jd lumayan asi yg ketampung bs disimpan..tp breast shieldny dpake pas pumping aj trus abis tu dcuci bareng alat2 pump..

    Abis ngobrol sm mb dela tu ajaib eike jd ekspert teknik marmet..huwahahaha..gara2 pas dipompa malah bdarah padahal nggak branjak dr level minimal :(

    Semangat ya mbak delaaaa..i feel you..biar nggak termasuk e ping mom tp aq ad sdikit masalah yg bikin musti pumping tiap 2 jam..dan iya banget hardest part itu malem hari :(

    Bruwet antara pumping sbelum anak bayi bangun sm ngantuk sm abis itu anak bayi ternyata ndak bangun..atau lg merah tetiba anak bayi bangun tanpa peringatan main lapar aja..trus maminya kapan turuuuu hahaha..tp ad yg bilang katanya someday we'll miss these moment mb..

    Yuk yuk yuk bersemangat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget yen, aku berpegang sama orang2 yang bilang masa-masa kayak gini paling lama dua tahun aja kok, nanti mah bakal kangen juga. makanya dicoba dinikmati aja, walau cape mah pasti ada, ngga boong yah,,

      gw gemes pingin bs marmet hehe, katanya harus banyak latihan sik biar expert yah. suka bleberan ngga jelas kalo marmet di gw mah. terus kalo liat video marmet sampai mancer2 gitu, kok gw ngga ya, hahaha.. yasudahlah, apapun medianya ya..

      semangats!

      Delete
  2. Hahahhaa..ngga tau ya mbak..abis ngobrol sm mb dela soal hasil perah ga maksimal padahal jelas2 PD keras tu sorenya aq bdarah2 pake pompa..trus aq sms konselor..disuruh marmet aja..kali kl konselor boleh ngomel dia bakal bilang gini "yeh ibu..dibikang juga apa..marmet buuu marmeeeet..iiiih kesel" hahahha..

    Nah pas dsaranin buat praktekin marmet lagi aq sih masi ngeluh2 aja soal hasil yg ga maksimal dibanding pumping..trus kaya kena kutuk gt mbak..pas dicoba marmet lg mendadak deras dan expert..

    Tapi iya sik kelemahannya bleber..tp kayanya bleber banyak tu kalo cara megangnya kurang tepat..skarang aq blebernya cuma setetes dua tetes aja

    Aq diajarin marmet ptama kali pas mau pergi dr rumah sakit..gara2 PD rasa batu..yg waktu itu aq bilang hasilnya 20ml dan dibuang sm mbak pembantu :(

    Abis itu jarang sih praktekin gara2 ngrasa sulit hasil gak seberapa..udah bguru ke yutup jg nihil..baru aktif lagi ya itu setelah PD bdarah..

    Kapan kapan coba minta ajarin konselor mbak buat marmeting..udah ga ribet alat..cuma perlu cuci tangan heee..ah pake medela ga ribet jg sih ya heee..hmmm..aq blom coba pump pake medelanya lagi sik..tp marmetingku hasilnya 50 sd 100 ml dalam 10 sd 15 minit..

    Nanti kl udah sembuh pake pompa lagi kayanya..sayang udah dibeli hahahhaha..

    Ah ya mbak aq pnah baca soal tablet buat sterillin alat2..jadi critanya sik buat menjaga peralatan tetap sterill..nanti kl mo pake tggal tuang air panas bentar..

    Kl pas aq ke rumah sakit sih cup feeder yg aq bawa dari rumah cuma diisi air panas aja sm suster sebelum dipakai..tggu 5 minit baru dpakai..ya tapi so far dik zafran aman aja sik ya..heee mgkin kitanya aja yg kelewat ribet ya mba..hihihihi..

    Semangat bisa 2 tahun..*amin*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gw pernah baca soal tablet steril itu yen.. mahal ngga ya. hehehe..
      Kalo kata emak2 di kantor gw, jangan dikit2 disteril.. ntr anak ngga imun, rendem atau kocok2 aer panas juga cukup kok, aman2 aja..

      Awalnya pake Medela gw juga ribet perasaan, tapi kalo sekarang udah biasa kali ya, jadi udah cak cak cek cek.. kalo menurut gw kalo lo enak pake marmet, marmet aja... biar hasilnya optimal, pompanya jual aja di Kaskus. hahahahaha

      Delete
  3. hehe, ini bisa jadi solusi bila kelak istri saya sudah melahirkan dan ingin tetap mengajar di kampus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya.. mudah-mudahan bisa berhasil ASI Eksklusif ya! :)

      Delete
  4. Eh ada breast pad yang bisa dicuci? Aku taunya yang sekali pakai itu...
    Wah... Messti cari nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah.. lebih hemat sangat, hehehe *mak irit*

      Delete
  5. Breatspumpnya sama... :D Dan emang enak dipakai yaa.. gampang disimpennya lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah.. aku sih cocok banget sama Medela ini.. gampang disimpen dan dibawa2..

      Delete