November 22, 2013

Termewek Pagi Ini

Anakmu Bukan Milikmu (Kahlil Gibran)

Anakmu bukanlah milikmu,
mereka adalah putra putri sang Hidup,
yang rindu akan dirinya sendiri.

Mereka lahir lewat engkau,
tetapi bukan dari engkau,
mereka ada padamu, tetapi bukanlah milikmu.

Berikanlah mereka kasih sayangmu,
namun jangan sodorkan pemikiranmu,
sebab pada mereka ada alam pikirannya sendiri.

Patut kau berikan rumah bagi raganya,
namun tidak bagi jiwanya,
sebab jiwa mereka adalah penghuni rumah masa depan,
yang tiada dapat kau kunjungi,
sekalipun dalam mimpimu.

Engkau boleh berusaha menyerupai mereka,
namun jangan membuat mereka menyerupaimu,
sebab kehidupan tidak pernah berjalan mundur,
ataupun tenggelam ke masa lampau.

Engkaulah busur asal anakmu,
anak panah hidup, melesat pergi.

Sang Pemanah membidik sasaran keabadian,
Dia merentangkanmu dengan kuasaNya,
hingga anak panah itu melesat jauh dan cepat.

Bersukacitalah dalam rentangan tangan Sang Pemanah,
sebab Dia mengasihi anak-anak panah yang melesat laksana kilat,
sebagaimana dikasihiNya pula busur yang mantap

November 14, 2013

Latihan Favorit

Been doing this for a while, karena gampang, cepat dan bisa dilakukan dimana aja literally! Di rumah atau mushola kantor, hehe.. Terus mbaknya juga kocak abis deh.


Favorites During Pregnancy

Disclaimer
Bukan postingan berbayar (I wish it is, he he he). Cuma pingin sharing aja sambil ngabisin waktu istirahat di kantor.

Aqua Mineral Water
Youp.. that Aqua. Entah kenapa, selama kehamilan ngga bisa minum air mineral lain selain Aqua. Name it lah, pernah saya coba.. 2 Tang, Ades, Amidis.. selalu berasa pahit-pahit gitu dan eneg, it ended with saya ngurangin jatah minum sehingga pernah pusing-pusing pertanda nyaris dehidrasi. Karena di kantor sedihnya pakai non-Aqua, akhirnya saya selalu nyetok Aqua 1.5 liter itu, tapi sekali beli langsung yang kardusan isi 12. Ajaib kalo pake Aqua ini, nafsu minum meningkat, sampai sehari bisa abis 2 botol sendiri di kantor aja. Pernah sih si bos nawarin semacam air oksigen, lupa saya merknya apa, dan ternyata enak, tapi ya errr.. harganya bisa tiga kali Aqua. Hahaha.. ngga dulu deh kalo gitu =p

Wardah Moisturizing Gel
Semenjak hamil jadi stop pake produk Natasha, walaupun ada yang khusus ibu hamilnya, tapi ngga dulu deh. Sempet pingin coba-coba produk semacam The Body Shop begitu, tapi mihil yah, haha, dan belum tentu cocok lagi sama muka, jadi rada-rada males. Waktu kepepet itulah, temen nyaranin pake Wardah karena di iklannya waktu itu Marshanda lagi hamil, dan emang setelah googling katanya produknya aman untuk ibu hamil. Untuk pelembabnya saya pakai yang gel, bukan yang moisturizing cream, karena teksturnya lebih ringan, cocok untuk kulit berminyak, sedangkan yang cream lebih cocok untuk kulit normal hingga kering. Tapi ajaibnya, ngga tau dibantu hormon kehamilan juga ya, setelah pake Wardah malah jerawat jarang timbul, jaraaaang banget. Positifnya lagi, harganya murceee boook, dibanding sama Natasha mah berkali-kali lipatnya, hahaha. Saya pakai yang warna ijo, karena walaupun Wardah punya Acne dan Whitening series, dan katanya juga aman untuk ibu hamil, tapi banyak yang menyarankan kalo ibu hamil berhenti pakai produk anti jerawat dan whitening dulu.

Karena pada dasarnya saya orangnya maleeees banget melembabkan badan, jadi sedikit cuek juga pas orang-orang bilang harus rajin pake lotion biar ngga muncul stretch mark, atau paling nggak sedikit menyamarkan. Cuma pas perut udah mulai menonjol (kayak dulu rata aja, ehem!), dan udah mulai gatal akibat peregangan kulit, udah mulai rada ganggu aja. Awalnya pakai si minyak zaitun dari Mustika Ratu, enak juga sik, atau kadang-kadang pake lotion biasa dari The Body Shop, sampai suatu hari suami bawain cream Mothercare ini. Dan sekarang dipakai setiap malam, soalnya haruuum, lembut banget, dan yang paling penting ada sensasi dinginnya gitu kalo misalnya diolesin, jadi bantu banget kalo misalnya kulit udah mulai gatel-gatel. Sementara itu si mamah bilang, "Kalau gatel mah, digaruk pake sisir aja teh. Manjur." Zzzzz..
Kue Getuk
Jiah.. dimasukin lagi, tapi termasuk favorit banget selama kehamilan, jajan ini hampir tiap minggu, mudah-mudahan nggak bikin gendut ke dedek bayi yah, hihihi. Yang paling enak kalo di Sukabumi, kue getuk di Toko Maju. Serius enak dan lembut banget, sekarang nulis ini sambil ngiler dah, haha..



Lama-lama postingannya jadi rada-rada ngga penting gitu deh, ntar ditambah-tambah lagi kalo keingetan sesuatu. Sekarang kerja lagi, babaaay..

November 04, 2013

While in Singapore (part 3)

.. and the last part. Hiks. Masih betah rasanya. Ngga rela pulang. (woi liat sediaan dollar woi.. hadeh, baiklah.)

click to read part 1 and part 2, thanks.

Gardens by The Bay
Waktu tau hamil, langsung ubah rencana dari yang mau ngabisin seharian di Universal Studio pindah ke Gardens by The Bay. Yaiyalah, males banget beli tiket mahal-mahal, tapi ngga bisa naik apa-apa di USS. Laen kali ya deh, pas si baby boy udah rada gedean, ya ya ya daddy? Hehe..
Anyhow, rencana ke GbTB ini rada-rada ketunda jamnya, karena waktu makan di food court-nya The Shoppe, hal yang paling absurd terjadi. Hehe, ngga se-absurd gitu juga sih, jadi ketemu temen kantornya suami yang penempatannya di Batam dan lagi ke Singapore buat ketemuan sama subkon. Sebenernya mereka juga ngga kenal satu sama lain, cuma karena si temennya ini pake seragam kantor suami, jadi saling ngeh-ngeh-an gitu. Eh, terus, anehnya lagi, ternyata si temen suami ini dulu kuliahnya sama di kampus saya, cuma ambil D3, dan suka ngebacain blog saya waktu kuliah dulu. Errrr.. awkward banget, hahaha.. BTW, baca ngga ya dia sekarang? :D
Karena ngobrol-ngobrol cukup lama di food court jadinya keluar dari The Shoppe udah rada sore gitu. Untungnya karena ternyata di luar abis ujan dan masih rada-rada mendung gitu deh. Ke GbTB juga ngga terlalu jauh, cuma beda 1 bus stop aja.

Mendung kaaan?

Sampai di stasiun MRT Bayfront, maaak.. kok mulai ujan rintik-rintik begini? Jadilah kita lelarian masuk ke GbTB sampai deg-degan. Baru aja ngelewatin Dragonfly Bridge yang mana merupakan pintu masuk ke tamannya, eh ujan dereees. Untunglah ada semacam pondok informasi, jadi kita neduh dulu disitu, sekalian meredakan kegemporan kaki. Lumayan juga disitu ada LCD gede yang dipasang, muterin kebudayaan-kebudayaan Asia. Kita masih rada sante sih, karena waktu itu masih jam setengah 6 sore, dan tiket masuk ke conservatories-nya dibuka sampai jam 8 malam. Kalau taman luarnya sih buka sampai jam 2 pagi katanya. Luar biasa.

Dragonfly Bridge
Foto sambil tidur-tiduran di pondok informasi :D
Pas jam setengah tujuh ujannya rada reda, kita menuju ke ticketing di depan conservatories. Sayang seribu sayang Cloud Forestnya lagi tutup karena maintenance T___________T Homaigoood, padahal aku ingin liat air terjun di dalem kubahnya itu, hiks. Tapi yasudahlah, bisa irit SGD 14 per orang jadinya, karena kita beli tiket masuk buat ke Flower Doom aja.
Waktu lagi googling review soal GbTB ini, ada yang bilang kalo tempat ini mirip-mirip sama Kebun Raya Bogor. Saya sih belum pernah ya ke Kebun Raya Bogor (huapaah? Yes, whatever lah ya, padahal jaraknya cuma selemparan batu dari Sukabumi. =p) jadi ngga bisa bikin komparisi sih, yang pastinya Flower Doom ini kereeeeeen, keren, keren sedunia! Hahahaha, suami sampai ngga bisa berhenti foto-foto, dan yang seneng saya duuunk, karena saya yang difoto! No kidding, menurut saya bahkan any photos can't do any justice, karena harus, harus, harus deh ngeliat sendiri kesini. Mommy loves!







Karena lagi Deepavali, makanya tema dekorasinya juga Deepavali. Lucu ya.. wondering kalo Christmas kayak gimana.






Ngga kerasa kayaknya dua jam sendiri deh di dalam Flower Doom ini. Di jalan keluar ada bangunan yang namanya The Canopy dan banyak interactive games gitu, kalo anak-anak sih kayaknya suka, berhubung udah lumayan capek, jadi cuma liat-liat sedikit aja.
Souvenir shopnya juga bagus-bagus cuma mahaaal.. Sekarang rada kepikiran sik, kenapa waktu itu ngga beli buat diri sendiri aja. Duh.
Tujuan berikutnya ke Supertree Grooves, pohon yang bisa nyala-nyala itu ala Avatar. Ngga ngerti kemampuan baca peta udah berkurang atau stamina udah mulai menurun, kita rada-rada nyasar di taman-taman sekeliling Supertree itu, pohonnya udah keliatan tapi ngga ngerti kalo jalan kesitu caranya gimana. Hahaaay.. akhirnya pas udah hopeless dan mau pulang aja, ketemu jalannya!


Tapi gara-gara nyasar, bisa dapet spot yang bagus buat foto-foto.
Sebenernya tiket buat ke OCBC Skyway alias jembatan diatas itu masih dibuka. SGD 5 per orang kalo ngga salah. Tapi sehabis puter-puter di dalam Flower Doom dan nyasar lumayan jauh, kayaknya ngga sanggup deh mau jalan ke atas lagi.
Total di GbTB-nya aja.. 4 jam! Gimana kalo digabung sama kunjungan ke Cloud Forest ya, waktunya harus lebih senggang lagi kayaknya.

Mustafa Center
Last visit kita ke Mustafa Center yang letaknya deket dari stasiun MRT Ferrer Park. Rencana kesini mau cari oleh-oleh dan penasaran sama supermarket 24 jam yang katanya geday luar biasa dan lengkap segala ada ini. Cuma ya itu, karena mungkin udah capek banget nget nget nget, disana ngga maksimal. Belum lagi kondisinya yang penuh banget, entah emang karena berbarengan sama Deepavali, banyaaaak banget orang pribumi-nya yang ikut belanja, turis aja kalah deh. Jadinya ngga terlalu muter-muter juga disini, cuma cari cokelat aja buat oleh-oleh. Sebenernya penasaran juga sik, lain kali kalau kesini harus pagi-pagi dan masih fit kayaknya ya. Belum lagi pas pulangnya ngantri taksi karena ngebayangin kalau jalan dari MRT Little India ke hotel udah ngga sanggup, dan udah setengah jam lebih ngga dapat taksi. Mamaaaah, udah rontok semua rasanya badan ini. T__T Akhirnya memutuskan jalan karena kalau dari peta sebenernya Mustafa Center ini ngga jauh dari Dickson Road tempat kita nginep. Udah separo jalan, baru sadar kalo sebenernya kita jalan ke arah yang BERLAWANAN. Stupiiiid, stupid. Udah hopeless, ngejogrok aja di pinggir jalan jam sebelas malem itu sambil berdoa ada taksi yang lewat. Setelah nunggu hampir selamanya (sumpah lama banget, semua taksi occupied), akhirnya ada taksi kosong! Yay, pulang kita ke hoteeel!

Anyway, besok pagi-paginya kita udah cabut ke Changi karena flight kita jam 9 pagi. Sedih? Iyaaa.. standar lah sedih karena udahan libur, dan masih banyak banget tempat yang belum terjelajahi. Seperti kata bapak-bapak surveyor dari Singapore Tourism Board yang kita temui di The Shoppe, kalau mau puas di Singapore itu harus dua minggu sendiri disini! Ya iyaa.. ntar ya pak, nunggu ujan duit dulu..

Bye, byeee... See you next time!

While in Singapore (part 2)

read part 1 here..

Little India
Jadi, seperti yang saya bilang di posting saya sebelumnya, di Little India ini lagi rame banget sama Festival Deepavali. Alhasil orang hilir mudik sampe tengah malam, dan MRT Little India dan Ferrer Park yang biasanya tutup jam 9-10, sekarang buka sampai tengah malam. Dekorasinya juga superb banget, sesuai sama temanya Festival of Lights, lampu kelap-kelip dimana-mana. Ada pasar malam juga, jual makanan dan aksesoris khas India. Festival ini kalau ngga salah cuma diadain selama 5 hari di bulan tertentu aja, jadi beruntung juga kemarin pas datang pas perayaannya masih ada.







IKEA Alexandra, Anchor Point, Merlion Park, walk around the city...
Hari kedua dimulai dengan rencana menyambangi IKEA. Si suami seperti biasa ngga antusias, atau pasang muka sok cool aja sih. Tapi kayaknya nyampe sana juga dia kesenengan sendiri, terutama pas ngeliat prototype denah rumah yang luasannya cuma 57 m2, tapi ditata keren abis, haha, I told you.. IKEA keren deeeh, kapan sik buka di Jakarta? IKEA yang kita pilih ini yang ada di Alexandra Road, karena penasaran pingin liat Charles and Keith murah sama Cotton On yang ada di Anchor Point pas di seberangnya IKEA. Akan tetapi ended up ngga beli apa-apa ini, have no idea where my shopping spirit was then, tapi ya udahlah ya, padahal lumayan juga sik Cotton On-nya murah-murah, terus Charles and Keithnya diskon semua. Sayang lagi ngga bisa pake heels sik, jadinya aja say goodbye sama heels yang lucu-lucu itu. Huhuhuhu..

Masih pagi tapi udah kecapekan di halte. Mau duduk di stroller aja, pegeeel.. :)))



Me want this for my future son's room. Amin. 

Abis itu kita menyambangi spot klise tapi wajib buat turis lainnya, yaitu... Merlion Park! Hahahaha, ternyata cuma patung singa begitu aja *digetok orang Singapore*. Tapi pemandangannya emang bagus sih disana, dan lumayan rame sama turis padahal waktu itu hari Senin. Dan sekali lagi, rada gempor juga yah jalan dari stasiun MRT-nya ke Merlion Park ini. Comfortable shoes AND a lot of WATER is a must deh, dibanding dehidrasi ngga keruan, karena puanasnyaaa..



Ikut nampang yaaa.. 24 weeks back then.

Dari Merlion Park, kita cao ke Gardens by The Bay, tapi sebelumnya niat mau makan siang dulu di The Shoppe at Marina Bay Sands. Rada bingung juga mau kesana caranya gimana, soalnya kalo naek bus/MRT liat di petanya rada muter gitu rutenya. Paling mantap sik naik taksi, karena jalan lumayan jauh, aku sudah tak sanggup T__T Tapi kebingungan nyari taxi stop, dan tau sendiri pulsa belum di-top up kan, jadi ngga bisa telpon taksi. Dudul deh, sok-sokan ngga butuh henpon. Akhirnya jalan dulu sebentar (ngga ding lama), sampai akhirnya nemu taksi di wilayah perkantoran deket Hotel Fullerton. Thank God. (Eh dan ajegile naik taksi seuprit doang bayar SGD 5 aja, hahaha..)



Ngga mau manja, tapi sumpah disana gempor. Hahaha.. 
The Foods
Makanan di Singapore ini... gimana ya, rasanya nanggung gitu lho. Dari awal salah seorang temen udah bilang kalo Singapore ini ngga cocok jadi tujuan wisata kuliner, karena ya gitu, makanannya keliatan enak dari penampakannya, tapi rasanya, meeeh. Eh iya lho, saya disana juga ngga pernah nemu makanan yang bener-bener enak, jatohnya yang aman ya fast food lagi, karena nyoba makanan aneh-aneh kayak Nasi Biryani, Chicken Tikka, dll kayak gitu, rasanya aneh-aneh begimana gitu. Untunglah fast food sebangsa KFC dan McD-nya punya menu-menu yang ngga ada di Indonesia, jadi ngga gitu bosen. Favorit saya, semacam nasi lemak di KFC gitu ada tiga menu pilihan. Penyelamat banget kalo mau makan nasi yang rada enakan. Tapi untunglah, jadi ngga ada makanan yang bikin ngidam banget sesudah pulang ke Indonesia, karena selera Nusantara itu memang nomer satu *dibaca dengan khidmat yah*
PS. Kecuali Garrett Popcorn! Enaaak, hahaha...

Looks yummy, right? Tapi enakan nasi ayam mentega Solaria kemana-mana lagian, percaya deh =p

Ini french fries pake saus keju, salah satu menu KFC yang enak disana
Next post bakalan tentang kunjungan ke Gardens by The Bay, salah satu highlight dari liburan kita! Stay tune! :D

November 03, 2013

While in Singapore (part 1)

Akhirnya bumil ini babymoon juga!

Hihi, setelah kegalauan yang terjadi karena aman ngga ya naik pesawat (I know it's silly, tapi mengingat histori kehamilan saya yang rada-rada mengkhawatirkan, tetep takut dong ya), dan setelah dapat lampu hijau dari pak dokter, eh, tau-tau ada kerjaan mendadak yang harus selesai sebelum cuti. Duh, mepet banget nyeleseinnya, tapi dengan tekad baja nan membara, eh selesai lho! Hehehe.. alhamdulillah, emang rejekinya kali ya... Padahal udah mau ngerelain aja tiket pesawat yang udah beli dari bulan Januari itu. Ngga sayang-sayang banget sih, karena dapet promo yang murah banget, 450 ribu pp per-orang, hihi.. *grin*

Setelah diwanti-wanti nggak terlalu capek, rada niat juga sik kita bikin itinerary dan gimana cara pergi kesana sininya dari gothere.sg. Bukan apa-apa sih, pertama, kan lagi hamil, kalo nyasar kemana-mana, capek juga jadinya (walaupun akhirnya kejadian nyasar juga, zzzz..). Yang kedua, teksi kan disana mahal ya bok, kalo disini sih nyasar, bisa langsung cegat taksi di pinggir jalan, disana? Aduh, kalo terus-terusan tekor yaaa.. Jadilah pasangan yang biasanya males bikin apa-apa ini, nyusun itinerary super komplit dan rapih, lengkap berdasarkan alternatifnya kemana-mana aja.

The Hotel
Untuk hotel kita pakai Hotel 81 Dickson. Alasannya, harganya masih masuk budget, deket stasiun MRT (walaupun ternyata cukup gempor juga jalannya, tapi itu karena kita berdua pake nyasar sih, kalo sebenernya udah tau mah deket-deket aja), dan banyak review bagus soal jaringan Hotel 81 ini. Reviewnya sih, hotel ini bersih, sesuai sama gambarnya (lihat di websitenya aja ya, seperti biasa jarang foto-foto hotel), stafnya baik, deket sama Little India dan Bugis Junction, banyak tempat makan juga di sekitar hotel. Over all puas, sesuai lah dengan tarif yang dibayarkan, dan mungkin bakal kesini lagi kalo misalnya dapat rejeki bisa ke Singapore lagi. Oya, kalo misalnya mau lebih deket ke stasiun MRT Bugis, ternyata lebih deket kalo kita nginep di Hotel 81 Rochor ya.

Orchard Road
Cliche enough? Bodo ah, namanya juga turis buat pertama kalinya, ya penasaran lah sama Orchard Road. Walaupun ternyata ngga ada apa-apanya juga selain jajaran mall, haha, yaela, what do you expect? Dari bandara, kita berdua langsung kesini via MRT, setelah akhirnya memutuskan buat beli tiket EZ-Link aja, SGD 12 dengan saldonya SGD 7, karena katanya lebih murah dibandingkan sama single standard ticket yang harus beli terus-terusan itu. Karena ngga ada niat mulia buat belanja, di Orchard cuma nyari 7-11 aja buat beli perdana Singtel, yang dengan bodohnya lupa diaktifin paket datanya. Zzzz.. Jadi kalo beli perdana disini, harganya SGD 15 (jangan beli di airport! Lebih mahal!), HARUS langsung aktifin paket datanya ya! SGD 7 buat paket 1 GB selama 7 hari. Kite ngga ngaktifin itu, jadi pas dipake internetan pulsanya langsung abis dah. Ngok. Abis itu pake sok-sok ngga mau top up lagi, akhirnya disana jadi fakir wifi, dan ngga punya GPS, jadi apa-apa tergantung sama peta kertas besar hasil ngambilin dari tourist information di bandara. Hahaha.. back to the basics ya!
Di Orchard juga sempet mampir Wisma Atria, karena kepo abis pingin ngerasain Garrett Popcorn yang katanya enak sedunia itu. Duh ya, ternyata pas datang, outlet sekecil itu yang ngantrinyaaaa.. panjaaang. Makin kepo kan, walaupun harganya mihil ya, buat yang small aja SGD 5. Zzzz, yakale kalo dibandingin sama popcorn di XXI mah.


Kalo di Indonesia, burung kayak gini udah ditembakin kali ya sama orang iseng :(

Brunch di Lucky Plaza, ada semacam foodcourtnya gitu disana yang ya ampun, baru jam setengah 11 aja udah ramenya ampun-ampunan. Menunya lumayan banyak bervariasi, kita pilih semacam Yong Tau Fu gitu, kalo nggak salah harganya SGD 3-4, rasanya enak sih, tapi ya gitu, kurang sentuhan bumbu Indonesia, jadi kurang pas aja.
Outletnya Garrett popcorn yang ngantrinya bikin kemeng. Duh duh duh.. 
..... tapi worth it! Soalnya ternyata enaaaaaaak. Saya beli The Chicago Mix, paduan dari Cheese Corn dan Caramel Crisp. Cheese Corn-nya sik so so ya, rada-rada mirip bumbu chiki, haha, tapi Caramel Crispnya eundeeeeeus. Garrett, ngga niat buka di Jakarta opo? T__T
Singapore Flyer
Jadi, rencana awal saya pingin naik Singapore Flyer, lumayan lah preambule sebelum bisa naik London Eye, hehe, amiiin. Rencana ini langsung direspon dengan tatapan rada keberatan dari suami, yang mana, dia bilang kalo naik Bianglala di Dufan aja doski nggak betah, bosan. Yakale, disamain sama Bianglala. Errrr.. akhirnya keputusannya, kita liat dulu se-wah apa Singapore Flyer ini, baru disana decide mau naik apa ngga.
Sengaja datang kesana sore-sore biar bisa liat lampu kelap-kelip (lho kok time jump gini dari pagi langsung ke sore? Siangnya ke mana? Hahaha.. tidur siang bok di hotel, capek banget soalnya malem kemarennya kita ngga tidur, soalnya flight pagi-pagi dan baru berangkat dari Sukabumi ke bandaranya jam 10 malem gitu. Pake drama segala lagi karena suami naudzubillah susah banget dibangunin. Ya ngerti sik doski capek nyetir, sementara saya kan enak-enak tidur aja, hihihi.. Ya tapi kan ya, masa jauh-jauh terus diabisinnya pake molor terus sik? Hahaha.. jadi curhat begini) di bianglalanya, ternyata lokasinya lumayan jauh juga dari Stasiun MRT Promenade. Tapi walkable kok. Sampe sana, ternyata ngga terlalu tinggi ya, ngga kayak bayangan saya tentang London Eye gitu. Akhirnya decide ngga jadi naik, tapi untunglah pemandangan disitu bagus banget. Apalagi pas sore-sore menjelang malam, banyak banget yang duduk-duduk di pelataran Singapore Flyer, foto-foto, ada yang lari-lari sore (maaak, kalo lintasannya kayak gini betah banget kayaknya lari), dan makan di kafe-kafe yang ada di situ.







Semestinya sih, kalau menurut itinerary, sebelum kita ke Singapore Flyer, kita mampir dulu ke Ang Mo Kio buat nyobain kepiting ini. Tapiiii..ya gara-gara ada yang overslept, jadinya deeeh. Hahaha, ngga kok suami, ngga nyesel, insya Allah nanti kita kesini lagi kan ya? *rayu-rayu* Lagian lumayan juga bisa hemat beberapa SGD karena ngga jadi naik Singapore Flyer dan makan kepiting *emak-emak itungan*

Pulang dari Singapore Flyer, awalnya mau mampir ke Clarke Quay, tapi tiba-tiba bumil lelah luar biasa eung. Akhirnya diputuskan pulang ke hotel aja, dan ternyata ngga gitu nyesel juga, karena di Little India lagi rame ada Deepavali Festival! Ceritanya di post berikutnya yaaa. Babaaay.