September 23, 2013

Picnic, picnic!

Monday is always the hardest, so let me start today by remembering how great our weekend was. Jadi, rencana awalnya, si bumil yang udah kebangetan boringnya karena nggak pernah keluar-keluar sejak hamil ini, menuntut suaminya buat jalan-jalan. Awalnya pingin ke luar kota sih, aduh mak, kangen banget pingin nonton di XXI, makan popcorn manis sama green tea blend! Tapi karena kemaren kondisi kandungan belum memungkinkan, dan minggu kemaren suami ujug-ujug kena serangan batuk pilek, akhirnya terpaksa ditunda juga. Win-win solution buat minggu ini, karena suami masih dalam masa recovery, cari tempat seru di Sukabumi buat piknik-piknikan, suruh suami bawa J.Co buat cemilan, dan bawa Inferno buat baca-baca disana. Sounds perfect and simple lah, ntar tinggal bikin sandwich buat bekel, and off we go. Ternyata rencana yang keitung simple ini juga gagal aja dong, karena Jumatnya suami ada meeting bareng sama konsultan, dan baru selese jam delapan malem aja. :( Akhirnya baru bisa pulang malem, dan sampe ke Sukabumi-nya jam setengah tiga pagi Sabtunya. Mana tega bangunin pagi-pagi besoknyaaaah. Untungnya buat istri jadi bisa nonton Game of Thrones season tiga sik, sambil nungguin suami bangun besoknya, bihihihihik. Untunglah kita berdua bukan tipikal yang rese, walo piknik batal, J.Co nggak jadi, dan Inferno juga nggak kebawa (atuhlah, bisa-bisanya duuunk doski lupaaa, grauk!).

Eh, untungnya pas hari Minggu kita berdua bisa bangun pagi! (jam tujuh udah termasuk pagi buat kita kalo wiken, hihihihi), dan masih bimbang, jadi pergi nggak ni. Soalnya mendung banget, jadi pingin ngendon aja di kasur. Eh, setengah delapanan gitu matahari muncul, akhirnya yaudahlah cao aja, wong tempatnya deket gitu.
Off we go to Selabintana!

Eh, Selabintana? Hehehe, iya, akhirnya memutuskan untuk ke Selabintana. Alesannya ya cuma pingin refreshing aja, bobok-bobok cantik sambil ngadem dan liat yang ijo-ijo. Botram disana (kalo orang Sunda nyebut makan bareng-bareng sambil piknik itu botram :D). Terus kata suami, kemaren baru liat websitenya Selabintana, dan banyak yang udah direnovasi. Yaudah kita kesana, dan dibekelin sama mamah macem-macem. Seneng kayaknya liat anaknya udah semangat mau keluar-keluar, yang biasanya lemes tepar di kasur aja. Bawa nasi goreng pake telur, pisang, jus stroberi, teh kotak sama susu ultramilk. Hayuk!


Bisa beli macem-macem tanaman disini.


Buat tiket masuknya sendiri, kemarin sih berdua plus mobil, bayar Rp. 32.000,-. Kirain udah termasuk parkir, eh, pas pulang ada aja tukang parkir tau-tau nongol ntah dari mana berasal, padahal bantuin markirin juga ngga, zzz. Harusnya lebih tertib aja yah, kalo udah bayar di depan, ya tukang parkir ilegal di dalem juga harusnya ditertibin. Walo cuma bayar dua ribu sih, tapi tetepan aja kan yaaa.. Kalo buat tiket masuk yang orang, atau motor, atau bis, ngga apal eung, hehe, kalo ngga salah sih perorang masuknya bayar Rp. 5.000,- yaah.

Sampe sana langsung cari tempat yang pewe, sewa tiker (cuma Rp. 15.000,- aja sepuasnya, kalo ngga salah bisa nawar, tapi kemaren lagi males aja), dan langsung buka bekel. Ternyata waktu kemarin lagi kesana, lagi rame banget, ada acara dari salah satu SMA di Sukabumi, kayaknya semacam pengenalan ekskul gitu buat anak-anak baru. Yang awalnya mau tidur-tidur cantik, malah heboh ngomentarin anak-anak SMA sama instrukturnya :D

18th or 19th week? Udah gede yah? Beratnya tapi masih bertahan aja di 54 kilo, berarti kalo berat tetep perut jadi gendut gini, paha mengecil? Ato lengan? #ngarepabis





Klub musik anak-anak SMA

Ada klub taekwondo juga.

Tidur-tiduran, makan bekel, jajan baso, ngomentarin anak SMA pacaran, liat anak kecil seliweran, heaven lah buat ibuk-ibuk yang biasanya kerjaan sehari-harinya cuma tidur-tiduran di kasur sambil nonton NCIS. =p Ngga kerasa udah sampe jam 12 aja, dan akhirnya memutuskan buat pulang. Karena udah laper juga, dan males makan di sekitar-sekitar sana.

Makan siangnya kita ke Batagor Ihsan, yang lokasinya di Kotaparis sebelah KCP BCA, karena mamah pingin makan batagor. Rada penasaran juga, soalnya batagor ini sangat dipromosikan sama bos, katanya enak banget. Ngga tau juga, ini cabang gitu ya dari yang Bandung? Kurang ngerti sama hal-hal yang hits dari Bandung sih, jadi ngga apal juga sama batagor ini, hehehe.. In the end ternyata, rasanya biasa aja sih, rada pricey malahan, untuk satu porsi batagor kering isi 4 pieces harganya Rp. 14.000,-. Mending kalo enak yah, ini mah biasa aja. Tergantung selera sih emang, tapi saya sih prefer batagor kampung gitu, yang di amang-amang gerobak =p

Tapi nyobain tahu gejrotnya (Rp. 10.000,- per porsi) sama es alpukatnya (Rp. 12.500,-) dan rasanya enak. Walaupun masih ya, menurut saya rada overprice juga. Ada gerai yang jualan es lilin di depannya, penasaran, tapi udah keburu kenyang. Lain kali aja deh ya.





Batagornya sendiri ngga kefoto karena take away :D
Hari yang menyenangkan sekali! Karena saya juga tipe yang mudah disenangkan, jadi nggak masalah wiken cuma puter-puter gini aja. Sampe nangis meleber pas ditinggal suami pagi tadi, karena nggak rela wikennya udahan, hahaha :D See you next time yah. :)

September 12, 2013

Food Before and After

Sebelum hamil, saya pecinta makanan. Not a picky eater, bisa dibilang apa aja suka, cinta sama sayur dan buah dan rajin ngejus tiap pagi.

Sebelum hamil, bertekad harus makan sehat pas hamil, biar dedek tumbuh jadi anak yang berbahagia, cerdas dan terpenuhi kebutuhan gizinya.

Pas hamil...

Eh bok, air putih aja dimuntahin lho!

Serius, saya nggak tau kalo bakalan sehoror ini, buat saya yang cinta banget minum air putih, mungkin ini kutukan yang paling menakutkan. Sebelum-belumnya saya tuh nggak pernah ya pipis warnanya kuning, selalu putih jernih (sombong sedikit iniiih..). Abis hamil, karena takut banget minum air putih karena bikin mual luar biasa, sampe pernah sehari cuma minum dua gelas aja, dan akhirnya pipisnya dikit dan kuning pekat. Hiks, sedihnya. :(

Jalan keluarnya, eh tapi ini nggak bisa diterapkan ke semua orang ya, opini orang beda-beda, ini sih pingin cerita aja case saya gimana dan cara saya nerapinnya, yang walaupun nggak sempurna, yaaah.. nobody's perfect ya? Siapin stock teh kotak! Duh, jangan ditanya berapa orang yang nyemprot saya pas tau hal ini, nggak boleh minum minuman kemasan lah, ngga sehat lah, kadar gula tinggi lah, don't you think I've known it before? Iya, saya juga tau yah yah kalo ngga bagus, tapi kalo cairan yang bisa masuk cuma dari teh kotak, begimana atuuuuh? Biarin dedeknya kehausan aja gitu? Saya sampe pusing sendiri karena pernah sehari dikit banget minumnya, dehidrasi mungkin ya. Setelah itu, ya minum teh kotak aja. Kadang-kadang ganti sama nutrisari orange. Pilihan lainnya yang lebih sehat sih air kelapa muda ngga pake gula ya, tapi itu juga kadang-kadang masih bikin saya mual (dan sempet ada yang marahin juga, katanya ngga bagus bisa bikin keguguran, tapi saya percaya sama bapak dokter aja kalo itu aman, bismillah..), dan biasanya saya banyakin makan sup-sup dan yang berkuah-kuah gitu, jadi asupan cairan lumayan bertambah.

Udah pernah cerita kan sebelumnya sayur dan buah ngga ada yang masuk sedikit pun, padahal udah dicheating makannya sedikit-sedikit, atau dicampur sama makanan lain biar rasa dan baunya ngga kerasa? Karena emang segitunya, dan trimester pertama sampai turun empat kilo, akhirnya disiasati dengan makan APA AJA yang disuka. Literally apa aja. Teori ini didukung sama mamah tercinta dan DSOG saya yang bilang, "Coba buk, cari makanan yang disuka apa, makannya itu aja.. Nanti aja catching up gizinya di trimester dua." Udah dikasih lampu ijo gitu, langsung dong cabs cari makanan favorit! Gampang? Oh, tentu tidaaaak. Karena tiba-tiba semua makanan yang enak-enak itu berubah jadi setan yang menakutkan. Makanan yang paling enak sedunia aja, kayak indomie instan, di-eneg-in lho! Hamil ini emang luar biasa banget. Yang miris, kadang-kadang suka kemimpiin, kalo lagi makan enak, nasi padang porsi besar misalnya, tapi pas bangun langsung males aja liatnya. Hiks.

Sekarang gimana?

Awal trimester kedua ini, semuanya membaik, alhamdulillah.. mudah-mudahan seterusnya bisa kayak gini. Frekuensi muntah dan mual berkurang. Makanan udah bisa masuk, walaupun masih terbatas, tapi udah bisa makan daging (dulu bauuu, ngga bisa), sayur, dan buah (walo terbatas sama beberapa, melon, pisang, dan stroberi tok untuk saat ini). Minum air putih masih susah, hiks, kapankah bisa berteman lagi sama air mineral ya? Cuma harus pasang tutup kuping aja kenceng-kenceng kalo ada yang komentar:

"Kok minum teh kotak siiiih? Kasian dedeknya, ngga boleh minum yang kayak gituuuuh.."
(bok, seandainya tau berapa galon fruit tea yang saya minum waktu trimester pertama, hehehe..)

"Aduuuh, itu sate, awas bahaya ntar dagingnya ngga mateeeng.."
(Iya tau, udah bilang ke ibu-ibu penjualnya biar dibakarnya rada lamaan)

"Eh, jangan makan melon! Nanti banyak gasnyaaa.."
(duh, ini aja syukur udah bisa makan buah. zzzz..)

"Nanas itu nggak boleh buat ibu hamiiiil... Bahayaaa.."
(Ini sih saya dapat dari DSOG saya, dan juga hasil browsing ya. Kalo ada yang ngga sependapat sih, ya gapapa, jangan dimakan. Nanas yang berbahaya itu yang masih muda, rasanya masam dan dimakan dalam jumlah yang banyak. Kalo cuma makan sepotong kecil doang mah, reaksinya nggak usah heboh sedunia gitu atuh ya. Untung juga DSOG saya bukan tipe-tipe yang ribet, makan duren? Boleh. Minum kopi? Silakan. Asal jangan berlebihan aja, kalo berlebihan mah, buat orang nggak hamil juga bahaya ya. Intinya yang dilarang sama DSOG saya itu cuma adda tiga, alkohol, rokok, sama narkoba. That's it. :D)

Oya, dedek udah empat bulan sekarang, mudah-mudahan bisa sehat terus yaaa.. Semangat semuanya! :D