July 24, 2013

11th (or 10th?) Week, What's up?

Jadi karena euphorianya masih soal hamildung, gapapa yah kalo postingnya terus-terusan soal hamil? Abisnyaaaa... lagi excited banget, ibuk-ibuk! (Serasa pembaca blog gue semuanya ibu-ibu, hahaha...)

Jadi di minggu ke 10 atau ke 11 ini (masih rancu ini, soalnya kemaren waktu periksa di Hermina Pasteur, beda gitu itungannya seminggu. Tapi wajarlah ya katanya kalo beda-bedanya seminggu aja) something happened... Waktu hari Kamis kemaren lagi ke kamar mandi, lho, lho, lho.. kok ada bintik kecil coklat di celana gue? Duh, itu flek bukan? Panik banget, yaealah, baru pertama kali (dan mudah-mudahan terakhir kali, amin, amin, amin), mana siang itu udah mau cabs lagi ke Bandung ikut pelatihan kantor (which is akhirnya nyesel banget kenapa nggak minta digantiin aja). Langsung pergi ke Hermina Sukabumi buat kontrol, tapinya dokternya ngareet T__T Katanya masih ada tindakan di rumah sakit lain. Huh, di Hermina sini dokter spesialisnya terbatas sik, coba kayak di Pasteur yang dari pagi sampe sore ada terus berderet si dokter spesialis kandungan.

Ditunggu sampai jam satu, si dokter belum ada-ada juga (dari yang schedule awalnya jam setengah 12 dong), bete, akhirnya mutusin buat cabut aja ke Bandung secara udah ditungguin rombongan dari kantor juga. Dengan catetan besoknya HARUS ke Hermina Pasteur buat kontrol. Apapun yang terjadi. Sempet terdrama lagi sama suami, soalnya istrinya lagi panik bin manja, sedangkan dianya jauh, bingung, clueless. Sempet berantem juga sama nyokap. Aduh, pada dasarnya gue emang pemarah, trus magnified sama hormon si baby ini kali ya #alesan

Besoknya ke dr. Ira di Hermina Pasteur, sempet takut dijutekin soalnya kayaknya dokternya tipe-tipe ibu muda cantik, ternyata baek bangeeet. Hehe.. Vonisnya.. flek karena kecapekan. Terlalu sering berdiri. Sama jalan. Nah inilah yang bikin gue serem, karena over all selain muntah-muntah yang frekuensinya nggak keruan itu, gue nggak pernah ngerasa capek tuh kalo jalan. Atau berdiri. Atau naik tangga. Ternyata yang didalem kecapekan ya Sayang? :'( Maap ya mommy nggak tau, hiks. Abis itu disuruh banyak istirahat, duduk, berbaring, dan kalo bisa bed rest. Dan nggak boleh stress. Nah ini nih. Iyah sih, stress is all about state of mind, tapi di kerjaan gue boook, stress itu tidak dapat dihindarkan. Sehingga sampailah gue dalam satu keputusan, gue mau kerja standar aja. Iya, no overtime, no diburu-buru. Bodo deh kalo penilaian rendah atau bonus kecil juga, pasti ada rejekinya ya Sayang.. :)

Akhirnya jadilah 3 hari kemaren di Bandung kerjaannya tidur-tiduran di hotel. Miris sih liat temen-temen yang laen bisa jalan-jalan, secara pelatihannya jam tiga udah selese aja. Tapi for the baby's sake lah mau gimana lagi. Bener-bener yah katanya perjuangan seorang ibu itu.. Ngerasain sekarang gue.

Teruuuus, kesimpulannya, emang hamil muda itu riskan banget yah. Riskan karena kita nggak bisa ngukur sejauh apa sih kemampuan si janin under pressure. Siapa tau kita ngerasa segar bugar, bisa ngapa-ngapain, tapi si little baby inside our womb jerit-jerit kecapekan. Dan nggak usah peduli apa kata orang deh, dibanding nanti-nantinya nyesel kalau (amit-amitnya) ada apa-apa.

O ya, on the bright side, babynya udah tumbuh dari ukuran 1.6 cm (atau 1.8 ya?) dua minggu yang lalu, jadi 2 cm minggu ini. Hihihihi, masih kecil banget ya? Dan detak jantungnya masih kuat. Good boy, stay strong ya baby... Mommy is here with yooou... (and Daddy of course, ya nggak ded? Ded? Deeed?) =p

July 17, 2013

What advice would you give to other moms about how to balance work and life?
Don't lose yourself in your identity as a mother. You were a woman before you met your husband/partner. You were a woman before you had your children. Don't lose sight of who that person is. Spend as much time with your children as you can, but don't feel bad if you're spending time at work. Enjoy that time that you spend contributing to society, even if it's mostly fart jokes, like I do. When you're at home, be present with your child. It's quality over quantity, always.
-Erica Rivinoja, writer and consulting producer for the sitcom "Up All Night" via Cup of Jo

July 11, 2013

reminder of the day:

"Do not envy the favors which God has granted to some of you. Men and women will both be rewarded according to their deeds, rather pray to God for His favors. God knows all things"
(QS An-Nisa : 32)

Drama Terdrama

Kemaren obrol-obrolan sama suami sambil nyaris bercucuran air mata (dan dibales sama ybs dengan cengengesan, sialan, nggak empati banget siiiih..)

Saya : Beeeb, sejak hamil muda aku nggak produktif ini di kantor. Kerjaan tiap hari muntah, nongkrong depan closet, giliran depan komputer bengong, lemes nggak tau ngapain, hiks..
Suami : Ya wajar aja kan sayang, kan ada beberapa yang kayak gitu. Kan trimester kedua katanya lebih baik..
Saya : Iya, tapi kerjanya jadi lama bangeeeet.. Huhuhuhu, kemaren aja dua hari nggak ngapa-ngapain.
Suami : Don't be too hard to yourself. Yang penting berjuang aja sebaik-baiknya.
Saya : Tapi nanti kalo misalnya aku dipecat sama XXX (masukkan nama bank tempat saya bekerja) gimanaaaaaaa? (mulai merebes mili)
Suami : Nggak mungkin lah..
Saya : LHA, KATA SIAPA NGGAK MUNGKIN??? Kalo misalnya kinerjanya nggak tercapai, terus dipecat, terus nggak bisa bayar angsuran rumah, terus gimanaaaaa??? Nanti anak kita tinggal dimanaaa?
Suami : .....................................

sumpah, terdrama banget. Hormon oh hormon.

July 09, 2013

Bisik-bisik Tetangga

Salah satu cobaan di trimester pertama ini yang saya rasakan, dan yang paling berat bagi saya, (oh ya, selain mual-muntah sehabis makan-pusing-lemes-ngantukan) adalah komentar yang bernada negatif dari orang-orang. Sebenernya mungkin bukan niat awalnya ya, mungkin niatnya untuk menyemangati atau memberikan good advice, tapi terkadang malah terdengar seperti komentar-komentar miring di telinga saya (ya maapkeun ibu hamil yang sedang penuh hormon ini ya..)

Dari awal kehamilan, mama dan seorang teman baik saya sudah mengingatkan, "Inget Del.. tiap orang hamilnya beda-beda, jangan suka ngebanding-bandingin, sama tutup telinga aja kalo omongan orang dirasa kurang sreg..". Tapi kenyataannya susah lho! Saya sering banget sensi sama omongan orang-orang, atau minder liat orang lain yang hamil cantik atau hamil preman, hehe.. Misalnya, saya kan nggak bisa makan sayur-sayuran ya, padahal sebelum hamil saya adalah pencinta sayuran tingkat tinggi lho! Tapi setelah hamil, jangankan makan, mencium baunya saja udah mual luar biasa. Dipaksain makan? Oh tentu... jangan bilang saya manja ya, saya tetep maksain makan sayuran, tapi bukan salah saya dong kalo abis makan, si sayuran itu langsung keluar lagi dengan sendirinya? -__-"

Komentar orang yang bikin telinga gatel.... "Itu makannya jangan picky dong, masa nggak sayang sama anaknya?" "Nanti anaknya makannya pilih-pilih juga lhoo..." "Saya dulu waktu hamil makan apa aja masuk lho, jangan suka dimanjain.." Errrr.. First ya buuk, saya nggak picky. Saya berusaha makan lho, nggak begitu aja langsung melengos dan cuma mau makan junk food aja. And how dare you telling me about not loving my own child? How dare you? Dan seandainya anak saya nantinya pilih-pilih makanan juga, kan saya yang nyediain ya, bukan situ yang ngasi duit buat beli makanan anak saya? #esmositingkattinggi
Dan kalau misalnya kehamilan lo preman, ya good for you juga, I really wish I could be the same way, but I couldn't.

Terus aja ada dong yang komen kayak gini waktu saya lagi terkapar lemas di kantor karena literally seluruh makanan yang masuk ke perut saya hari itu dengan sukses keluar lagi. "Waduh, males-malesan gini... waktu saya dulu hamil, saya masih kuat lho naik turun tangga dari lantai 1 ke 3 berulang kali." WTF? Cuma bisa senyum aja, tarik nafas, walaupun dalam hati gerutu-gerutu karena seriously? Bener banget ucapan yang bilang, kalo nggak bisa bantu, mending diem aja, daripada ngomong tapi nggak guna kayak gini. Zzzzz..

Jadi, you're not alone lah ibuk-ibuk.. Masih banyak diantara kita yang dapet komentar-komentar nggak enak kayak gitu dimana si komentatornya mungkin nggak sadar juga kalo komennya itu mengesalkan orang yang dikomenin. Langkah paling bagus sih mungkin tutup telinga, usap dada, dan abaikan. Tapi disaat tak tertahankan, cerita ke orang. Katanya kita nggak boleh bersusah hati (caila susah hatiii..) karena bakal mempengaruhi janin kita juga. Makanya cerita aja, sama keluarga, orang terdekat, your non-judgemental club, atau ke blog, biar perasaannya bisa plong dikit dan nggak terus memendam kekesalah ini.

Salah satu favorit saya adalah perkataan dari temen saya yang bilang gini, "Kalo misalnya kamu hamil preman, ya disyukuri bisa hamil preman. Tapi kalo hamilnya manja, ya mumpung, kapan lagi bisa manja-manjaan kayak gini. Screw other people." Duh, seribu peluk, padahal dulu dia hamilnya preman banget, dan nggak pernah ngalamin hal-hal menyakitkan kayak saya sekarang.

Plus ada satu lagi, katanya sih... katanya siiih.. ini baru awal dari peperangan. Kompetisi akan dimulai setelah si anak lahir. Si A bilang ini, si B bilang gitu, si C bilang syalalalalallalaa.. Jadi anggap aja lah, latihan untuk kompetisi yang lebih besar di masa depan, ya mommy yaa..


July 08, 2013

Two Red Strips

June is such as shipwreck to me. Begadang terus-terusan, tidur cuma 3-4 jam seharinya. Pulang dari kantor sih tetep jam 6 ya, abis itu buka laptop lagi sampai jam 9, kalo belum ngantuk, terus lanjut kerja sampai nggak terhingga, kalau ngantuk udah nggak tertahankan, tidur sampai jam 12, terus bangun lagi sampai pagi. Such as unhealthy life, olahraga? Boro-boro maaah.. lari setiap weekend sih masih di-maintain, tapi senam sore udah skipped entah dari kapan. Kalo sesama temen bankers, pasti tahu lah artinya ngejar posisi di bulan Juni, dimana boss udah nggak peduli aja caranya lo ngerjain kerjaan lo yang penting target tercapai. That's it.

Makanya saya juga nggak heran waktu saya telat haid. Boook, kerjaan kayak gini, capeknya udah sampai ubun-ubun, weekend juga dengan sedihnya suka ninggalin suami bengong karena sayanya udah kecapekan dan kalo ketemu tempat tidur udah langsung nemplok aja. Waktu awal Juni, saya dan suami sempet ke obgyn buat ceki-ceki, dan karena udah penasaran banget, sama si obgyn kita disuruh tes HSG, dimana tes itu harus dilakukan di hari ke 7-10 setelah haid. Wokelah kalo begitu, walopun jiper juga, karena tesnya lumayan mahal, nggak dicover asuransi, dan hasil googling-googling, kok prosedurnya serem juga yah, hehehe..

Waktu telat seminggu, saya sempet test pack, karena waktu itu lagi sakit dan minum antibiotik lumayan banyak. Hasilnya negatif, nggak terlalu menye lah ya, efek udah sering banget kali yah. Dua minggu kemudian, si PMS ini udah muncul, tapi kok nggak dapet-dapet ya? Iseng karena masih punya test pack satu lagi, jadinya ya di-tes aja. TERNYATA STRIPNYA DUA, SODARA-SODARA! Alhamdulillah... sujud syukur, nggak nyangka, dan shaking nggak brenti-brenti. Sebelnya karena suami jauh, dan waktu itu mamah lagi tur ke Pangandaran, dan di rumah cuma ada papap, yang waktu dikasih tau kabar ini, reaksinya flat banget, hehehehe..

Abis itu langsung telpon suami, ketauan banget kalo dia baru bangun tidur, pas dikasih tau dapet strip dua, reaksinya separo kegirangan, separo nggak percaya. Bihihihihik... Telpon mama juga, langsung diwanti-wanti ini itu. Dan karena saya orangnya worry too much, langsung nyuruh mamah cepet pulang biar ada yang nemenin ke dokter, soalnya kalo nunggu suami, lama banget harus wiken. :D

Alhamdulillah... si kecil ini udah 6 minggu aja. Mudah-mudahan sehat terus, dan maafin mommynya karena minggu-minggu kemaren waktu belum tahu, mommy masih lari aja lima kilo, terus masih begadang, dan makannya sembarangan banget. Langsung nyesel setengah mati, tapi berdoa aja lah si debay ini hang on dan sehat walafiat lahir batin sampai waktunya keluar nanti :D