May 14, 2013

Sumedang, Hell Way Out There.

Sumedang oh Sumedang. Deritamu tiada akhir. Padahal setelah lewat Tegal dan sampai ke Cirebon sekitar jam tiga-an udah mulai optimis bakal sampai Bandung early, karena terakhir lewat Pantura ini aman-aman aja  (sebenernya udah lupa juga sik terakhir kali lewat sini. Bummer. *facepalm*). Ternyata pas mendekati Kabupaten Sumedang, mulai merayap, merayap, sampai akhirnya stuck aja mobil nggak bisa jalan *nangis* Udah laper, padahal target bisa makan malam di Bandung lah, ini mah boro-boro ajaaaa, nggak keburu men. Gambling sana-sini, akhirnya banting setir ke salah satu rumah makan di pinggir jalan yang awalnya keliatan creepy, karena rumah makannya gede tapi kok pengunjungnya cuma ada kita sama satu keluarga lagi.

Turns out that the best decision ever because hot food gives you energy and hope more than you've thought it.

Rumah Makan Joglo Sumedang ini punya lesehan yang nyaman, ada karpet dan bantal-bantalnya, bapak-bapak dari keluarga satunya pas dateng langsung nyusunin bantal dan tiduran, hehehe, pegel kali ya duduk di mobil melulu. Lama-lama kita berdua ikutan, screw manner lah.

Kalah sama jalanan Sumedang. Bapak-bapak di belakang itu enjoy banget deh pokoknya sama bantal-bantalnya =p
Pas buka menu... eh ada Selat Solo! Seneng banget, karena udah lama pingin makan selat solo, tapi nggak tau rumah makan mana yang nyediain menu itu. Menu yang ditawarkan juga beraneka ragam, rata-rata harga makanannya dari Rp. 20.000,- sd Rp. 30.000,- Rasanya enak sih, nggak tau juga apa karena kita udah kelaperan dan bete setengah mati.



Katanya laper, masik sempet aja moto-motoin si selat solo. Cakep soalnya,katanya gitu. Hahaha..

Pas bentar lagi selesai makan....mati lampu! Emang di luar lagi ujan gede banget, plus petir, badai deh. Krik, creepy... Males banget ngelanjutin perjalanan sebenernya, pingin tiduran ngedemprok aja disana sampai besok paginya. Kalo boleh sik. Sigh.

Stuck + Mati Lampu = Candle Light Dinner!
Udah makan, kita nekat ngelanjutin perjalanan dengan arahan dari mbak-mbak waitress kalo macetnya nggak bakal lama lagi, cuma sampai jalan ke Serang yang emang jalannya jelek banget. Turns out true, setelah itu bisa bernafas lega karena jalannya mulus dan mobil nggak stuck lagi, bisa jalan walaupun kecepatan nggak optimal karena ujan gede.

Sampe daerah Cadas Pangeran yang berkelok-kelok, tanjakan turunan curam luar biasa itu, lho kok stuck lagi? Seremnya karena pas di tanjakan ada di belakang truk gede banget. Sigh, segala skenario Final Destination udah maen di kepala, darn, ini kenapa jalur Pantura malah lebih serem gini dibanding jalur Selatan sik?

Ternyata, jalannya emang jelek, jadi truk-truk gede dan bis-bis malem jalannya harus pelan, belum lagi muatan mereka yang emang banyak. Klise sih, tapi tetep aja kan creepy yah. Dan di kilometer berapa, ternyata ada longsoran gitu. Alhamdulillah nggak terlalu parah dan nggak ada korban jiwa sih.

Masuk kabupaten Sumedang, duh, ini beneran ni jalan dalam kota? Ancur bangeeeeeet. Sampai ada jalan yang diputerin jauh banget, curiga kalo jalannya saking jeleknya nggak bisa dilewatin. Sampe becanda sama temen, dan ngetwit @mynameisrossa ngasih tau kalo jalan di kotanya ancur parah. Apa dia kalo mudik pake heli juga ya, kayak teh Desi pulang ke Sukabumi?

Dan sampai ke Bandung.... jam sepuluh aja dunk teman-teman. Total 16 jam lagi di perjalanan.

Untung banget (untung melulu ya, dasar orang Indonesia), kalo hari itu udah memutuskan stay for a night di Bandung, udah book hotel dan nggak maksain buat langsung cabut ke Sukabumi. Udah nggak ada banget tenaga malem itu.

Our last post will be Bandung. Nggak gitu kemana-mana juga sih karena udah homesick dan pingin pulang (duile..) tapi bisa lah dijadiin satu posting lagi. Stay tune ya! :D

1 comment:

  1. bagus blog nyah uy.
    apalagi yg bagian kuliner2 sukabumi. good.
    jangan lupa berkunjung yah
    http://adityadarajat.blogspot.com/

    ReplyDelete