November 26, 2012

Budaya Negatif

Sering nggak sih denger orang lain atau kadang-kadang kita sendiri mengeluarkan komentar negatif atau respon negatif atas perbuatan atau perkataan orang lain. Saya sih masih ngerasa suka melakukan ini *malu*. Padahal mungkin awalnya cuma bercanda, atau nggak sengaja, tapi kalo diliat-liat perbuatan ini cukup sering saya lakukan.

Contoh 1
Liat undangan perkawinan salah seorang teman/ saudara.
"Duh, ini undangan lebay banget deh, fotonya juga nggak banget."

Contoh 2
Habis morning briefing di kantor
"Target, target mulu. Situ pemimpin, enaknya bisa nyuruh-nyuruh aja"

Keliatan simple kan? Tapi ternyata kalau kita yang mengalaminya sendiri, nggak enak lho. Seperti yang terjadi sama saya.

Saya bawa bekal sayuran ke kantor. Komentar seorang teman.
"Buset, sehat banget lo. Udah turun berapa kilo jadinya sekarang?"
atau
"Lagi diet ya?"

Sebenarnya komentar-komentar seperti itu simple,dan kadang juga bermaksud untuk bercanda, cuma terkadang kesal nggak sih, dengan maksud kita yang positif, malah dikomen aneh-aneh sama orang?
Jadi sekarang yang harus dilakukan.

1. Berkaca! Susah banget ngurangin celetukan-celetukan seperti diatas, cuma ayo kita coba! Better silent!

2. Senyum manis tiap dengar ada komentar negatif atau yang tidak berkenan di hati kita. Tarik nafas, hitung sampai sepuluh sebelum menjawab celetukan itu dengan jawaban yang lebih pedas lagi. Lah, nanti nggak selese-selese dunk :p

So, ayo budaya positif! Have a good Monday everyone!


November 21, 2012

Aftermath

Sepulang dari Bali, gue stay beberapa hari di Jakarta. Hari Rabu dihabiskan dengan tidur! Oh, suamiku sayang, suamiku malang, gue literally tidur nyaris 24 jam dalam hari itu. Cuma bangun buat makan, minum obat (yes, the sick was still there), dan tak lama kemudian, kantuk melanda dan tidur lagi. Suamiku, gue nggak tau dia ngapain aja hari itu. Cengok aja kali ya nontonin istrinya. :D
Kamis gue udah lumayan sehat, dan gue segera menagih janji suami buat nonton Skyfall. Iyaaaah, gue telat, tauk ih, disaat orang lain heboh ngomongin betapa gantengnya Q, gue cengok aja nggak ngerti. Akhirnya pergilah kita ke Pejaten Village buat nonton Skyfall.

Review Singkat - Skyfall.

Q-nya cakep! Hahaha, over all sih sebenernya filmnya oke, actionnya keren, apalagi opening scene yang pake excavator itu, walopun lebay tapi luar biasa. Silvanya keren abis, he may be the best villain... after Joker, of course. :p Cuma... filmnya kepanjangan. Dua setengah jam aja lho. Belum AC bioskop dingin aja, gue makin srot-srot aja. Bosen jadinya. Terus seriusan, I hate sad ending. And I still prefer Pierce Brosnan's Bond than Daniel Craig's. Tampaknya gue lebih suka yang flamboyan begitu-begitu deh dibanding yang super duper serius. Tapi seneng banget sama si Moneypenny, karakternya lebih ngena dibanding cewek Bond yang satu lagi, I even forgot her character's name. Ralph Fiennes as Mallory, I like! Jadi, kalo buat hiburan singkat, nonton aja. I demand more Q's scene! Hahaha.

Abis nonton James Bond, gue sama suami mampir ke Aksara Store Kemang buat liat annual salenya mereka, tapi nggak beli apa-apa akhirnya, soalnya gue juga abis beli The Ring of Solomon di Gramedia Pejaten. Have I told you that this is a Bartimaeus novel? And have I told you that I love him so much? Novel ini terpisah dari trilogy-nya yang kemaren, tapi ceritanya tetep keren, huhu.. Jonathan Stroud ciamik banget sih kalo udah penokohan sudut pandang pertama, terus footnotenya yang menggemaskan itu lho. Barty, I really love you! Udahan ya, kalo nggak bisa jadi review panjang, dan ngomong-ngomong soal review, gue jadi inget udah menelantarkan blog gue yang ini. Duh.

Lanjut jalan ke Plaza Blok M, tell me what you really have to say, but I like this place. A lot of food choice, terus bioskopnya juga jarang rame, dan studionya banyak. Gue nonton lagi dunk disini, Alex Cross this time. Pingin nonton karena penasaran dan dulu ngefans banget sama karakter itu pas baca novel James Patterson.

Review Singkat - Alex Cross


Plot-nya lambat dan sedikit boring pas pertengahan film kebelakang. Sebenernya si premise filmnya oke, villainnya keren, Matthew Fox berhasil banget buat jadi orang yang paling dibenci sedunia. Tapi Tyler Perrynya kurang greget, dan meanwhile si Alex Cross punya banyak banget chemistry sama partnernya di buku, it doesn't seems like that in the movie. Film ini si so-so ya, tonton di DVD aja lah, nggak wajib buat nonton di bioskop.

Nonton done, makan malam di Domino's, I love their thin crust pizza sama chicken wings saus barbecue! Ini seriusan nggak ada yang mau buka Domino's di Sukabumi ya? T__T

Besok Jumatnya ketemuan Wulan dan Teguh di Margo City dalam rangka nonton Breaking Dawn part 2. I am not big fan of Twilight Saga, tapi karena gue selalu nonton yang sebelum-belumnya, gue memutuskan harus nonton ini, biar bisa puas mockingnya. And Taylor Lautner is kinda hot, isn't him? Dateng sekitar jam 11, eh wait, kok Platinum Screens udah rame aja ABG-ABG pada ngantri mengular sampe keluar studio? Akhirnya gue bergegas, terus nyuruh suami ngantri, sementara gue turun ke Bread Talk buat beliin dia sarapan. Oh suami, engkau sangat berjasa supaya cewek-cewek ini bisa nonton Edward Cullen. :))

Review Singkat - Breaking Dawn part 2


Intinya sih tontonlah film ini dengan hati jumawa dan kepala kosong. Nggak usah pake mikir, mempermasalahkan ini itu, keganjilan disana-sini, efek yang jeleknya minta ampun. Yang gue inget si, gue banyak komentar sama suami, cekikikan sambil bisik-bisik komentar sama Wulan. Ceritanya plek sama bukunya kok, kayaknya sih nggak ada yang diubah-ubah. Nggak penting juga nonton di bioskop, DVD aja lah, atau kalo bisa download gratisannya aja. Hahaha.

Sempet mampir Disc Tarra, eh, DVD Testpack udah keluar! Sik asik, cuma Rp. 39.000,- udah dapet yang original, gue sebenernya rada sangsi, not a big fan of Acha, gue suka geli aja liat ketawa dia sama nangis yang sebelas dua belas. Sampai rumah langsung nonton, walaupun suami rada protes, karena sebelumnya udah dipaksa nemenin nonton Breaking Dawn dan sekarang harus nonton film "gue" lagi.

Review - Testpack

Jujur surprise banget, ternyata filmnya bagus! Banget! Mungkin paling noticeable dibandingkan tiga film yang kita tonton sebelumnya. Suami sampai bilang, "Untung ya beb, kita nggak nonton film ini di bioskop, diusir kali ya kita saking berisiknya keketawaan." Emang dia parah abis ketawanya, terutama di scenenya Dr Peni S sama pasangan Sutoyo. Chemistrynya Acha-Reza keren abis. Mereka mirip suami istri beneran, dari gesture, tata cara ngomong, nggak dibikin-bikin. I can't believe I say this, but I really love Acha here. She's sweet, fragile, sedangkan Reza lebih ke arah tengil. O my, I love, love, love this movie.

What a wonderful long weekend! Jadi kapan ada tanggal merah sama cuti bersama lagi? :D

Once Upon a Time..

.. there was an angry princess. And this is a story before her wedding. Furthermore, click here.

November 19, 2012

Bali (Last Day)

Hari terakhir!! Hua, I can't believe it's over! :( :(

Hari terakhir literally nggak ngapa-ngapain, bangun malas, packing malas. Beli McD breakfast set dan egg Mcmuffin buat sarapan, sempet heboh karena kunci hotel ilang, dan ternyata ketinggalan di McD. Zzzzz.. dan pada akhirnya mewujudkan impian gue sejak awal. Berenang di kolam Hard Rock Hotel yang gedenya nggak sante itu!


photo from here
Berenang kecipak kecipuk nggak sampe setengah jam udahan karena pilek yang melanda. Damn, I hate this cold. Tapi kan tetep harus bersyukur ya, astagfirullah, alhamdulilah ya Allah..

Pas mau packing, bingung karena baju renang masih basah. Duh, bego ya Dela, berenangnya kenapa hari terakhir, kan basah jadinya bawaan. Akhirnya pake tips dari Dua Ransel, baju renang dan semua yang basah-basah itu diperes, dan dibungkus pake handuk hotel, terus diteken-teken sampai airnya keluar. Lumayan kering juga ternyata walaupun tetap harus dimasukin kantung plastik. Awalnya mau di-hairdryer juga, tapi malasnyoooh, hahaha..

Sarapan sambil nonton (lagi) dan review buat liburan kali ini. Emang kurang optimal, kerasa banget banyak waktu yang kebuang (buat tidur), situasi badan yang nggak oke, perencanaan yang kurang. Tapi alhamdulilah, liburan ini kita berdua senang, banyak makan, dan bahagia.
Paling bawah ini badge dari backpacker yang antri taksi di depan gue. :D



Lot of cute dogs di Bali.
Best hotel ever!
Jadi, kemana kita liburan depan??? \:D/

Bali (Day 2) part 2

Berbekal tekad kuat dan titik merah di GPS yang menunjukkan Jalan Nangka Gg Nuri I no 14, bergegaslah gue dan suami cari home industry pie susu Bali yang katanya terenak seantero jagad ini. Ternyata perjalanan dari Tanah Lot ke Denpasar cukup jauh juga ya, apalagi dengan kondisi badan gue  yang nggak terlalu bagus. Sulitnya lagi, banyak banget jalan di Denpasar yang satu arah, jadi pas kita mikir, "ooh, bentar lagi ni sampe" ternyata harus puter-puter cukup jauh (huf, elap keringet). Jadilah kita muter-muter dalam kota, ngikutin peta, brenti sana-sini buat tanya dimana Jalan Nangka, sampe akhirnya ketemu! Dan... jalannya satu arah.
Bayangin setelah perjuangan lo nyari jauh-jauh itu si Jalan Nangka, ternyata jalannya satu arah, dan di GPS ternyata muternya lumayan jauh. Malesin banget nggak si, demi si pie susu. Gue udah mau membatalkan niat, tapi suami bilang, sayang banget udah nyampe sini kalo nggak diterusin. Akhirnya, bismillah, kita terusin perjuangan cari gang Nuri ini.
Sampe kapanpun gue nggak mimpi kalo bakal masuk gang-gang perumahan, jalan-jalan sempit yang sama sekali nggak berbau Bali, malahan gue berasanya lagiputer-puter naik motor aja sore-sore di gang depan rumah. Hahahaha. Sempet nanya ke satu penjaga toko, she had no idea soal pie susu Jalan Nangka ini, gue sempet hopeless, bener nggak si alamatnya disini. Puter-puter sana sini, nurut sama arah di GPS, dan betapa leganya pas nemu tanda ini...


Itu gue sama suami bahagia sebahagia-bahagianya. Big victory! Emang pie susu ini home industry, lokasinya juga di rumah biasa, tapi katanya enaaak banget (dan emang enak! Suami doyan banget, gw juga doyan walo nggak semaruk dia, hahaha).
Tampak depannya seperti ini.
Per satuannya dijual Rp. 2.000,-, waktu datang ibu-ibunya baru ngangkat pie susu yang baru diangkat dari oven, wangi banget. Gue langsung minta pie yang paling baru. Pie ini bisa tahan 6 hari diluar kulkas dan lebih dari sebulan kalo misalnya dimasukkan ke kulkas.

Setelah borong empat kardus pie susu (dan sekarang gue masih rada nyesel kenapa nggak beli lebih banyak lagi), gue dan suami memutuskan untuk pulang ke hotel, karena kondisi badan gue udah nggak memungkinkan, terus hidung srot2an mulu lagi. Tapi liat di GPS, kok lokasinya udah deket sama Toko Krisna di Jalan Nusakambangan ya? Akhirnya diskusi-diskusi sama suami, setujulah buat mampir dulu ke toko ini, walo pada dasarnya kita nggak rencana beli oleh-oleh apapun, cuma penasaran aja sama toko yang katanya gede dan lengkapnya luar biasa ini.
Setelah momotoran beberapa saat kemudian (dan ternyata nggak deket juga, thanks to jalan searah Bali yang muter-muterin kita), sampai juga ke Toko Krisna. Toko ini bersebelahan sama Pusat Perbelanjaan Erlangga yang nggak kalah gedenya juga).





Tipikal oleh-oleh ala Indonesia sih. Barang dari anyaman rotan, manik-manik, batik. Cuma karena tokonya yang gede, jadi amazed juga yah. Gue sih cuma beli dompet anyaman rotan buat temen-temen kerja, semacam penjepit makanan buat Eno, sama dress buat Wulan. Suami beli tas rotan buat adeknya yang pada akhirnya gue pakai juga waktupulang ke Jakarta demi memperkecil bagasi. Dan ternyata enak juga ternyata dipake, karena spacenya gede. :p

Saking asyiknya nggak sadar dunk kalo udah jam 4, dan laper banget. Astaga, belum makan siang dari tadi! Akhirnya pulang ke hotel dengan niat, kalo liat tempat yang menarik buat makan, langsung brenti! Beberapa kali liat restoran seafood, tapi kok nggak interested ya. Akhirnya pas udah sampai Jalan Raya Kuta, suami liat warung makan dengan tag 'Yogyakartaan' dan langsung puter balik. Namanya Warung Makan Mbok Limbok.


Pesanan kita ayam goreng penyet, mujaer penyet, sayur asem, tahu dan tempe goreng. Walaupun dibilang kalo rumah makan ini "Yogyakarta"an, tapi nggak kerasa ada rasa manis di masakannya. Yang ada pedes ala sambel Bali, tapi enaaaaak! (pas lagi nulis ini, ym-an sama suami dan nostalgia rasa sambelnya. Masih kerasa di lidah ya beb rasanya? Hahaha, sarap) Nggak tau juga kalo lagi lapar. Sambil makan, liat sekeliling, kok banyak kanvas isinya testimonial dari artis-artis ya? Apa Warung Makan Mbok Limbok ini terkenal ya? Haha..

Testimonial di dinding warung makan

Sekitar jam lima akhirnya sampai juga di hotel. Haleluya capeknya banget! Tidur-tiduran bentar sambil nonton tv, suami udah maksa buat tidur beneran, tiba-tiba setengah tujuh bangun dan bilang, "Liat sunset yuk!". Dan dengan terbirit-birit kita berdua ngacir ke Pantai Kuta depan, dan.. terlambat. Hahaha. Tapi seru banget liat orang ngumpul di pantai, suasananya adem, ada yang foto prewed! 



Cantik kan? Meskipun ketinggalan sunset nggak nyesel rasanya liat langit yang cantik banget. Meskipun orang banyak yang bilang kalo Kuta adalah pantai sejuta umat, udah terkontaminasi banyak turis, gue tetap ngerasa damai dan betah tuh disini. Sesama turis mungkin. :p

Hari berganti malam, dan kita berdua masih kerukupan dibawah selimut sambil nonton tv kabel. Masya Allah malasnya keluar, belum tenggorokan yang meradang bikin gue malas makan apapun. Sigh, boro-boro mau makan, nelen ludah ajah sakit. Tapi nggak tega banget liat suami yang masih semangat empat lima, akhirnya sekitar jam setengah delapan, kita berdua keluar. Rencananya sih cari yang enak-enak di daerah Legian. Belum lama keluar, di pinggir jalan liat Kuta Beachwalk, semacam mall nggak jauh dari hotel, dan saya maksa turun karena penasaran. Mallnya keren mamaaaah... Ada roof gardennya sama air mancur!



Tadinya pingin makan disini. Ada Kitchenette, sama Nanny's Pavilion, tapi suami tak mau makanan barat. Pingin nasi lauk pauk diaaa. Huh. Akhirnya nggak lama puter-puter kita keluar dan pindah ke Legian. Sempet lewat beberapa restoran, sampe akhirnya masuk ke satu restoran yang namanya Warung Mina. Pilihan ini benar-benar cap cip cup, harap-harap cemas aja makanannya enak.


Sesungguhnya pas lagi nunggu pesenan datang, gue sempet google-google soal Warung Mina ini, dan ada satu review dari trip advisor yang bikin jiper. Pokoknya intinya reviewnya nggak oke deh. Tapi karena udah keburu pesen dan nggak mau ngecewain suami yang kayaknya udah lapar berat, akhirnya gue diem aja sambil nunggu makanannya. Hihi, maapkan aku suamiii.. 
Untuk minumannya suami pesen ginger tea, dan gue air mineral (lagi). We are officially falling in love with their ginger tea. Harum dan enaaaaaak. Suka, sampai sekarang masih kebayang-bayang harum teh jahenya. Intinya untuk beverages dia two thumbs up. :D Untuk makan malamnya, gue pesen sup bakso gurame dan kerang bakar, sedangkan untuk suami pesen semacam gurame dikasi saus apa ya, gue juga lupa namanya. :D




Secara keseluruhan sih gue suka makanannya. Buat kerang dan guramenya rasa sausnya terlalu mencolok buat gue, tapi kata suami enak-enak aja, gue jadi mikir apa gara-gara tenggorokan gue lagi bermasalah ya? Buat sup bakso guramenya, enak, nak, nak, naaak!! Hehehe, untungnya review dari trip advisor itu nggak terjadi sama kita berdua yah. 
Pulang ke hotel sempet aja take away potato wedges sama chicken wings dari Pizza Hut sebelah hotel dengan alasan, tadi kan aku makannya dikit sayaaang. Huahaha, bubye diet :))

And, that's the end of day 2! Besok harus pulang ke Jakarta! Hiks, uh-oh, nggak mau pulang duluuuu.. :( :(


Bali (Day 2) part 1

Hari kedua diawali dengan kebingungan mau kemana. Jadi emang pada dasarnya dari awal liburan kita nggak bikin itinerary, karena mau liburan ini free and easy aja. Akhirnya setelah buka peta Bali yang segede-gede gaban (I am not lebay, ini suami yang beli) akhirnya kita berdua mutusin mau pergi ke Tanah Lot aja.
Sebelumnya kita mau sarapan dulu di Bali Bakery, karena udah penasaran banget sama review yang bener-bener buat drooling. Liat di GPS, okesip deket hotel. Oh ya, selama perjalanan hari kedua, kita nyewa motor dengan sewa Rp. 50.000,- per harinya.
Akhirnya berbekal GPS di BB, off we go to Bali Bakery. Tapi kok, pas sampai di titik merah yang ada di GPS, tengok kiri kanan, nggak ada Bali Bakery sejauh mata memandang. Akhirnya tanya sama bapak-bapak yang kebetulan lewat, terus ybs nunjukkin arah ke Jalan Imam Bonjol. Kalo liat di GPS sih, emang di Jalan Imam Bonjol itu juga ada Bali Bakery, apa GPSnya belum keupdate ya? Dengan harap-harap cemas, kita menuju arah yang ditunjukkan sama bapak tadi, dan ketemu! Alhamdulilaah ya Allah..



Kesan pertama pas masuk, astaga, pingin makan semuanyaaaa... Enak-enak kayaknya pastrynya. Tapi sebelum gue sempet beli pastrynya buat sarapan, sempet ngintip pesenan orang lain, kok kayaknya enak-enak yah, jadi tergoda buat pesen. Pas menu datang, yeah rite, bingung pingin pesen semuanya!




Awalnya gue sok-sokan gitu pesen capuccino, karena masya Allah ngantuknya abis minum obat batuk. Tapi ternyata tetep aja nggak suka dan dituker sama teh angetnya suami. Suami pesen breakfast set tipe dua, semacem roti kering kayak bagel asin, pake beef bacon sama keju, dan sayuran rebus. Gue pesen club sandwich sama french fries. Dan seperti biasa, taman orang emang selalu lebih ijo, dan makanan suami lebih enak banget dari makanan gue. Hahaha. Harga makanannya sekitar Rp. 25.000,- - Rp. 65.000,- dan porsinya porsi bule banget. Gedeeee! Gue cuma abis makan separonya, ngemil-ngemil makanan suami sedikit, thank God kita nggak pesen pastry juga. Suami sampe bilang, nanti malem kesini lagi juga gapapa lah. Nagih banget. Hehe..

Selese sarapan, pergilah kita ke Tanah Lot. Sempet deg-degan karena kok mendung, tapi ternyata lama-lama cerah lagi. Setelah nanya beberapa orang, bolak-balik cek GPS, sampailah kita ke suatu pantai cantik banget... yang bukan Tanah Lot! Sukses nyasar sodara-sodara!!!

Pantai nggak dikenal yang alhamdulilah bagus banget.


Karena pantainya subhanallah cantik dan sepi banget kayak private beach (awalnya sempet cengok, tengok kanan kiri karena takut kalo itu emang private beach, dan nyadar, mungkin karena waktu itu tengah hari bolong jadi nggak ada orang juga ya?), kita stay sebentar disitu, foto-foto, duduk-duduk di tempat duduk berpayung yang ada di sepanjang pantai. Kalo misalnya nggak inget waktu (dan digangguin sama pedagang disitu, tetep ya ada dimana-mana), mungkin bisa ketiduran disitu. Ketemu sama semacam satpam penjaga pantai (no, no, bukan Baywatch), kita tahu kalo nama pantainya adalah Pantai Balisani. Dan dari satpam itu juga, kita akhirnya tahu arah yang benar menuju Tanah Lot. Bye bye Balisani!

Setelah perjalanan beberapa jam, berapa jam ya? Lupa ish, pokoknya sampai di Tanah Lot sekitar jam setengah 1 siang. Pergi dari Bali Bakery, jam 11an kali ya.
Dulu gue udah pernah ke Tanah Lot, tapi kayaknya kok udah banyak berubah ya. Makin bagus. Motor dan mobil nggak boleh masuk, jadi rasanya jalannya lenggang dan bersih. Waktu itu bukan musim liburan juga kali ya, jadi kondisinya sepi. Dari parkir menuju pantainya banyak orang jualan kiri kanan, dan kalo nggak inget ribet bawanya, pingin rasanya beli semua, termasuk lukisan yang lucu-lucu itu.




Nggak nyesel jauh panas-panas bergantung GPS buat sampai kesini, Tanah Lot adalah salah satu highlight dari liburan kita. Bagus banget. Tanah Lot adalah pantai karang dimana terdapat pura-pura di pinggirnya. Puas banget jalan-jalan disana.



Banyak banget cerukan di karang yang ada air laut dan ikannya. It's really cool, jadi inget kalo Lima Sekawan suka berenang di cerukan macam ini di Pulau Kirrin. :D






Banyak pendopo yang bisa dipakai buat istirahat sambil tidur-tiduran, jadi kalo misalnya capek pas lagi mendaki ke pura yang paling ujung, bisa duduk-duduk sambil menikmati angin sepoi-sepoi. Untungnya lagi pas kesana lagi sepi, jadi pendoponya banyak yang kosong.
Kita berdua disana sampai jam dua-an, dan sumpah males banget buat beranjak. Karena malas, dan karena bingung tujuan berikutnya mau kemana. Gue pingin banget beli pie susu yang ada di Jalan Nangka Gg Nuri, karena menurut pengamatan dan review yang ada pie susu disitu banyak direkomendasikan. Liat GPS, Jalan Nangka ketemu, dan kita berdua pun pergi menuju tujuan berikutnya! Tanpa tahu kalo perjalanan ini bakal jadi perjalanan yang panjaaaaang dan melelahkan sekali. Next part yaaa!!! :D